RAYA –  Ikatan Pemuda dan Banggai Laut (IPMBL)  -Sulteng melaksanakan dialog publik dengan tema “Peran Pemuda terhadap Pembangunan Daerah Banggai Laut”, Selasa malam (16/5/2023).

Dialog publik itu merupakan  rangkaian sub kegiatan dalam rangka memperingati Dies Natalis IX IPMBL Palu-Sulteng. Acara yang dipusatkan di Gedung Balai Latihan Kerja (BLK) itu menghadirkan dua Narasumber yakni Dr. H. Moh. Hidayat Lamakarate, M. Si dan Zubair, S. Farm. AIFO (Bhair Samatan).

Pada kesempatan itu, Hidayat Lamakarate selaku dewan penasihat dan pertama di Banggai Laut, menyampaikan pentingnya pemuda untuk beradaptasi dengan perkembangan zaman, terutama dalam hal teknologi.

“Beberapa langkah yang harus dilakukan oleh pemuda agar dapat berperan aktif, yaitu mengenal potensi diri, bergabung dengan kelompok yang memiliki visi yang sama, serta berkeinginan kuat untuk bergerak di daerahnya,” ungkap mantan Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tengah ini.  

Hidayat Lamakarate  menekankan bahwa pemuda memiliki peran yang vital dalam pembangunan Kabupaten Banggai Laut. Pemuda perlu menjadi agen perubahan yang aktif dan berkontribusi dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.

Sementara itu, narasumber lain,  Bhair Samatan mengatakan bahwa pemuda di Banggai Laut dihadapkan pada tantangan angka putus sekolah yang masih tinggi dan tingkat pengangguran yang memprihatinkan. Oleh karena itu, pemuda sebagai generasi penerus harus mau mengembangkan diri di berbagai bidang dan tidak terpaku pada satu karir di sektor pemerintahan.

“Pemuda juga harus kreatif dan adaptif terhadap perkembangan zaman. Harus aktif terlibat dalam kegiatan , baik melalui kegiatan sukarela, organisasi non-pemerintah, maupun dengan menjalankan usaha , apalagi ditambah dengan tantangan kita yang harus berinovasi melawan (),” terang founder komunitas Backpacker Literasi.

Bhair Samatan  berharap dialog yang dilaksanakan ini dapat mendorong partisipasi pemuda dalam pembangunan daerah dan menghasilkan pemuda-pemuda yang mandiri, kreatif, dan berdaya saing unggul hingga ke kancah internasional.

“Dialog publik ini memberikan kesempatan bagi pemuda dan pelajar untuk saling berbagi ide dan aspirasi dalam rangka membangun Banggai Laut. Dengan semangat ini, diharapkan bahwa pemuda Banggai Laut akan aktif terlibat dalam pembangunan, mengatasi tantangan yang ada, dan menciptakan masa depan yang lebih baik bagi daerah,”jelas Bhair. Dialog publik  itu dihadiri oleh ratusan pemuda dan pelajar asal Banggai Laut, serta undangan dari organisasi kepemudaan dari sejumlah kabupaten di Sulteng. */WAN