RAYA – PT Tbk () Indonesia Growth Project (IGP) Pomalaa melalui Program Pengembangan dan Masyarakat (PPM) mewujudkan komitmennya dalam mengembangkan sektor pariwisata.

Salah satunya diwujudkan dengan andil membangun Jalan Penghubung Wisata Titian Beton di Kelurahan Anaiwoi, Kecamatan Tanggetada, Kolaka. Pemanfaatan prasarana wisata tersebut diresmikan Pj. Bupati Kolaka Andi Makkawaru dan disaksikan Wakil Presiden Direktur , Adriansyah Chaniago, Rabu (21/2/2024).

Hadir pula dalam peresmian, Asisten 2 Setda Kolaka Abbas, Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kolaka Achiruddin, Project Director PT Vale IGP Pomalaa Mohammad Rifai, serta sejumlah leaders PT Vale.

Wakil Presiden Direktur PT Vale, Adriansyah Chaniago mengatakan, pembangunan Jalan Penghubung Wisata Titian Beton di Kelurahan Anaiwoi merupakan salah satu program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) PT Vale IGP Pomalaa. Pembangunan prasarana jembatan tersebut menelan biaya sekitar Rp 1,071 miliar.

Dia menjelaskan, sejak awal PT Vale berkomitmen dalam pengembangan potensi wisata di sekitar lokasi operasi tambang. Pada 2023 saja, program PPM PT Vale IGP Pomalaa menyasar pembangunan Jalan Penghubung Wisata Titian Beton di Kelurahan Anaiwoi senilai Rp 1,071 miliar dan pembangunan tiga unit Gazebo Wisata Biota Laut di Desa Tambea.

“Kita akan buktikan bahwa pariwisata juga dapat berkembang beriringan dengan pertambangan. Biasanya pariwisata baru bisa berkembang ketika pertambangan sudah tidak beroperasi,” jelasnya dalam keterangan tertulis yang diterima Sulteng Raya, Rabu (28/2/2024).

Adriansyah menuturkan, setahun yang lalu, objek wisata ini belum eksis. Namun, pada kunjungan keduanya ini, objek wisata ini telah rampung. Adriansyah menyadari, program PPM yang dijalankan PT Vale IGP Pomalaa belum banyak, namun dia berharap agar program PPM yang telah dijalankan ini bisa diterima.

“Mohon diterima sebagai niat baik kami untuk bisa tetap berkolaborasi dengan stakeholder dan masyarakat serta untuk menjaga lingkungan,” tuturnya.

Sebagai korporasi, kata dia, PT Vale berkomitmen terhadap 3P yaitu Planet, People, dan . Dia menegaskan, PT Vale tidak hanya menargetkan profit, tapi korporasi juga melihat dua hal lain yang tidak kalah penting, yaitu manusia serta menjaga keberlangsungan alam.

“Secara periodik, tiga hal ini direview dan dilihat pencapaiannya, bukan cuma untuk karyawan, melainkan juga untuk manajemen dan . Alhamdulilah, 3P ini yang coba terus kita jalankan secara istiqomah,” katanya.

Pj. Bupati Kolaka Andi Makkawaru mengapresiasi PT Vale yang telah membangun Jalan Penghubung Wisata Titian Beton di Kelurahan Anaiwoi.

Menurutnya, pembangunan objek wisata berupa rangkaian jembatan ini merupakan wujud kepedulian PT Vale untuk berkolaborasi dengan pemerintah dalam rangka program Pengentasan Permukiman Kumuh Terpadu di Bumi Mekongga. Ia berharap, objek wisata yang menelan biaya miliaran ini terus dijaga dan dipelihara.

“Tolong ini dijaga dan dipelihara. Karena biasanya itu mudah membangun tapi pemeliharaannya itu yang sulit,” pesannya.

Sementara itu, Lurah Anaiwoi Arwan memuji komitmen PT Vale dalam mengembangkan potensi wisata di wilayah operasinya. Ia berharap, keberadaan objek wisata terbaru di Kabupaten Kolaka ini dapat meningkatkan potensi pariwisata dan di wilayahnya.

“Selain membantu objek wisata ini, kami berharap pula agar PT Vale bisa memberikan dukungan kepada pelaku UMKM di tempat kami berupa untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka,” katanya.

Usai menghadiri peresmian Jalan Penghubung Wisata Titian Beton di Kelurahan Anaiwoi, Adriansyah Chaniago juga melakukan kunjungan ke sejumlah tempat di area IGP Pomalaa. Kunjungan tersebut yakni ke fasilitas penginapan Pelambua House, dan pusat pembibitan atau nursery. Saat berkunjung ke nursery IGP Pomalaa seluas lima hektar ini, Adriansyah bersama istri melakukan penanaman bibit pohon Pala. RHT