SULTENG RAYA – Petugas Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Poso berhasil menggagalkan penyelundupan paket sabu-sabu dengan cara dilempar dari luar tembok Rutan setempat, Ahad (28/1/2024) siang.

Modus penyelundupan barang terlarang tersebut, dilakukan dengan cara dilempar dari luar tembok Rutan dengan menggunakan pembungkus rokok yang berisikan tiga buah batu dan satu paket narkotika berjenis sabu yang dibungkus di dalam tisu.

Kepala Rutan Poso, Agung Sulistyo membenarkan kejadian tersebut, ia menyebut upaya penyelundupan diketahui saat petugas jaga atas nama Pangeran Surya yang berjaga pada bagian blok isolasi mendengar suara benda jatuh yang mengenai atap genteng dari sebuah kamar isolasi 1.

“Barangnya dilempar dari luar tembok dari arah rumah warga tepat disamping area perkantoran, ada sebungkus rokok, tapi petugas kita mencurigai dan setelah diperiksa isinya adalah ada batu sebagai pemberat dan satu paket diduga sabu,” jelas Agung.

Usai penggagalan tersebut, Agung bersama Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan (KPR), I Wayan Beny Kurniawan pun segera meningkatkan pengamanan serta melakukan koordinasi bersama pihak Kepolisian Resort Poso (Polres Poso) untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut.

“Barang didapatkan pada pukul 14.55 wita, kami langsung mengambil langkah meningkatkan pengamanan, menyisir seluruh area Rutan dan berkoordinasi dengan Polres Poso untuk penyelidikan lebih lanjut,” tambahnya.

Sementara, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Sulawesi Tengah (Kakanwil Sulteng), Hermansyah Siregar pun menerangkan, dalam kurun waktu Januari 2024 ini, jajaran Pemasyarakatannya telah menggagalkan penyelundupan narkotika sebanyak tiga kali, satu diantaranya dimasukkan ke dalam botol shampo yang terjadi di Lapas Ampana dan dua diantaranya dilempar dari luar tembok Rutan Poso. “Bulan ini sudah ketiga kalinya yaa, 1 di Lapas Ampana dan 2 di Rutan Poso,” sebutnya.

Bersama Kepala Divisi Pemasyarakatan, Ricky Dwi Biantoro, dirinya pun memberikan apresiasi atas kinerja yang baik dilakukan oleh jajarannya, ia menyebut komitmen memerangi peredaran gelap narkotika adalah hal yang paling utama dalam usahanya menyukseskan berbagai program pemasyarakatan.

“Sangat mengapresiasi kinerja jajaran, kita komitmen memberantas peredaran gelap narkotika, pengawasan terus kita lakukan dengan melibatkan mitra terkait, ini semua kan adalah upaya agar program pemasyarakatan kita berjalan baik,” jelasnya. */YAT