RAYA – Jajaran tanaman hijau nan asri dan dinding penuh kreasi mural seolah menyambut ketika memasuki area Kampung Palm Eco Green Village.

Kampung ini sendiri berada dalam wilayah RW 1 Kelurahan Samaan, Kecamatan Klojen, Kota Malang. Keasrian inilah yang membuat Kampung Palm kini menjadi salah satu destinasi kampung wisata yang menarik saat berkunjung ke Kota Malang.

Sebelumnya kampung ini adalah wilayah padat penduduk yang tidak banyak menarik perhatian. Namun, berkat kerja keras masyarakatnya dan bantuan program dari , Kampung Palm mampu bertransformasi dari lahan sempit menjadi lahan hijau nan asri di tengah kota yang bersinergi dengan misi zero di kota Malang.

Dijelaskan oleh Lurah Samaan Kecamatan Klojen Kota Malang, Anang Setiawan, Kampung Palm sendiri merupakan permukiman padat penduduk yang masuk wilayah RW 1 Kelurahan Samaan.

“Khusus untuk RW 1 Kelurahan Samaan terbagi dalam 5 RT, dengan total jumlah kepala keluarga kurang lebih ada 350 Kartu Keluarga. Memang jika kita lihat di wilayah RW 1 adalah pemukiman yang padat. Sehingga potensi untuk bertani di wilayah perkotaan sangat jarang sekali,” ungkapnya.

Perlahan tapi pasti, kampung ini mulai mengalami perubahan sejak mendapatkan bantuan program Bertani di Kota atau BRInita yang mengusung konsep bertani di lahan sempit, seperti di wilayah padat penduduk. Program tersebut fokus pada pembinaan dan masyarakat lewat cara bertani modern sekaligus memberikan dukungan lewat sarana dan prasarana.

Kegiatan utama program BRInita yang berlangsung di Kampung Palm antara lain pemberdayaan masyarakat bertani di lahan terbatas. Selain itu, BRInita juga memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana yang menunjang seperti lewat pengadaan bibit, media tanam hidroponik, aquaponik, budidamber atau budidaya ikan dalam ember, mural, serta pembangunan gapura sebagai identitas Kampung Palem Eco Green Village.

Selain bantuan infrastuktur, BRI juga memberikan pembinaan bagi warga, berupa pelatihan pengelolaan urban farming yang menggandeng tenaga ahli/instansi terkait serta melakukan pembinaan secara berkala. Berbagai upaya ini dilakukan demi menambah ekomomi produk yang dihasilkan dari warga Kampung Palm Eco Green Village.

Beri Dampak Positif untuk Masyarakat

Program BRInita yang berjalan di Kampung Palm memberikan banyak dampak positif yang dirasakan oleh para warga. Tak hanya sebatas membuat lingkungan jadi indah dan asri, sayuran yang ditanam pun nantinya bisa dijual yang hasilnya juga bisa digunakan untuk operasional kegiatan bercocok tanam tersebut.

Selain itu, hasil sayuran dari kegiatan ini juga bisa dinikmati sendiri oleh warga yang membantu meningkatkan ketahanan pangan di wilayah Kampung Palm sekaligus menurunkan angka stunting.

“Dari hasil bertanam ini bisa membantu mengurangi angka stunting di wilayah kelurahan kami. Di tahun 2020, ada 98 balita terindikasi stunting, dengan program ini bisa menurun hingga menjadi 6 balita. Mudah-mudahan kegiatan BRInita terus berlanjut dan senantiasa menciptakan lahan yang sempit menjadi lahan indah dengan penuh sayur mayur sehingga bisa menciptakan ketahanan bagi keluarga di wilayah kami,” jelas Weni Susilowati, Ketua Tim Penggerak PKK Kota Malang.

Pada kesempatan terpisah, Wakil Direktur Utama BRI Catur Budi Harto menambahkan bahwa BRI terus mewujudkan komitmen tanggung jawab dan lingkungan dengan menyalurkan program-program yang secara nyata dapat mendorong perbaikan ekosistem lingkungan. Program BRInita menjadi salah komitmen nyata BRI bagi pelestarian lingkungan di tengah kota yang memanfaatkan lahan sempit di wilayah padat pemukiman.

“Program ini tidak hanya di satu titik saja, tetapi di 21 titik di Indonesia. Dengan bantuan infrastruktur yang kami berikan, harapannya program ini secara kontinyu terus berjalan sehingga menjadi wadah positif bagi Masyarakat”, tegas Catur. RHT