RAYA – Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) Sulawesi bersinergi dengan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Sulawesi Tengah menyelenggarakan Workshop Wartawan mengangkat tema ‘Konflik dan Implikasi Hukum' di Indonesia, di Hotel Golden, Jalan Raden Saleh, , Jumat (20/10/2023).

Ketua PWI Sulteng, Tri Putra Toana saat sambutan pada Workshop Wartawan ‘Konflik Agraria dan Implikasi Hukum'. FOTO: RAHMAT KURNIAWAN

Hadir dalam kesempatan tersebut, Ketua , Doni Yoga Perdana, Perwakilan GAPKI Pusat yang hadir dalam zoom, dan Ketua PWI Sulteng, Tri Putra Toana.

Kegiatan itu merangkul narasumber kompeten dibidangnya, diantaranya Hotman Siturus yang membawakan materi ‘tinjauan kebijakan tata ruang industri kelapa sawit' dan Ketua Bidang Advokasi dan Hukum GAPKI, Muchtar Tanong dengan materi ‘implikasi legalitas dan dampaknya pada tatanan sosial'.

Ketua GAPKI Sulawesi, Doni Yoga Perdana, dalam sambutannya mengatakan, pihaknya bergembira atas terselenggaranya giat sinergi tersebut. Hal itu, kata dia, menjadi momentum merangkul jurnalis se-Sulteng agar dapat memberikan masukan yang membangun kepada GAPKI Sulawesi, melihat sisi berimbang atas praktik dan regulasi yang ada.

“Wartawan memberikan peran yang besar terhadap persepsi masyarakat luas, bahkan menjadi keyakinan bersama. Kekuatan jurnalis sebagai pembawa pesan rakyat akan didengar pemangku kebijakan bahkan melahirkan kebijakan baru,” katanya.

Menurutnya, yang diberikan wartawan tentang konstalasi industri kepala sawit akan menjadi kepada masyarakat. Hadirnya perusahaan kelapa sawit bisa memberikan manfaat bagi semua pihak, bagi semua pemangku kepentingan dan masyarakat luas.

“Kita ingin menjadikan wartawan partner diskusi yang membangun untuk membangun iklim yang sejuk, khususnya di Sulteng,” ungkapnya.

Saat ini, kata dia, regulasi terbaru dari industri kelapa sawit menekankan pada sistem informasi perizinan perkebunan yang terpusat. Khusus untuk anggota GAPKI di Sulteng, keseluruhannya sudah menyelesaikan pengisian regulasi tersebut.

“Ini langkah awal yang baik untuk fundamental untuk industri kelapa sawit yang berkelanjutan,” katanya.

Sementara itu, Ketua PWI Sulteng, Tri Putra Toana menyatakan, Workshop Wartawan tersebut digagas sebagai tanggungjawab PWI untuk meningkatkan dan memberikan pengembangan wawasan persoalan kelapa sawit.

Tri Putra Toana menjelaskan, industri kelapa sawit di Indonesia dalam perkembangannya sedang mengalami diskriminasi di Uni Eropa dengan undang-undang anti deforestasi.

Undang-undang itu menurut Tri, sejatinya adalah perang dagang persaingan antara minyak nabati produk eropa agar sawit Indonesia sulit masuk ke teritori Uni Eropa.

“Sehingga apabila ini terjadi, hampir 20 juta yang bergantung di kelapa sawit akan mengalami kesulitan pengembangan ekonomi sehingga PWI Sulteng mencoba bersinergi dengan GAPKI Sulawesi sehingga dapat peserta memberikan pandangan kepada pemangku kepentingan,” tuturnya.

“Kepada yang hadir, saya memohon dan meminta bahwa hari ini kita sama-sama serius untuk mengikuti masukan-masukan dari GAPKI dan narasumber sehingga ketika menulis sudah punya pedoman dan wawasan,” Tri Putra Toana menutup. *RHT