RAYA- Staf Ahli Presiden Republik Indonesia, Prof. Dr. Drs. Ermaya Suradinata, SH., MH., MS hadir di Kampus Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Pembangunan , Senin (25/9/2023).

Kehadiran mantan Gubernur Lemhannas RI Tahun 2001-2005 itu untuk mengisi kuliah tamu dengan tema utama “Etika Pemerintahan, Politik Pancasila Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara Dalam Persiapan ” dihadapan Kampus STIA Pembangunan Palu.

Dalam pemaparan Mantan Rektor IPDN itu mengatakan, bahwa dunia saat ini telah mengalami krisis, akibat dari perang dunia ketiga berupa perang biologi (-19), semua negara mengalami dan mengakibatkan semua gerak negara berubah.  Belum lagi, telah terjadi perubahan iklim, sebagian belahan dunia mengalami kekeringan dan sebagian lainnya mengalami kebanjiran, akibatnya dunia terancam mengalami krisis pangan.

Menghadapi hal tersebut, Indonesia harus memanfaatkan dengan baik Bonus Demografi, yakni memanfaatkan masa penduduk usia produktif (15-64 tahun) dengan proporsi lebih dari 60 persen dari total jumlah penduduk Indonesia, agar tercipta sistem pembangunan berkelanjutan sampai 2045. “Ini sudah dirancang oleh bung Karno, sistem pembangunan 100 tahun. Jika ini diambil Indonesia, maka bisa menjadi pemimpin dunia,”sebut Prof Ermaya.

Namun katanya, ada ketentuan lain yang harus juga diperhatikan, yakni menjaga ideologi Pancasila sebagai idiologi negara, falsafah hidup, dan perekat bangsa. Jika tidak, maka tidak menutup kemungkinan negara Indonesia yang besar ini akan mengalami kemunduran, bahkan mengalami kehancuran seperti Uni Soviet.

Dimana Indonesia saat ini mulai diperhitungkan dunia, bahkan ditunjuk menjadi memimpin dunia dalam menangani krisis pangan, melalui G20. dunia tersebut tidak boleh membuat Indonesia lengah. Harus tetap menjaga situasi politik dalam negeri, harus berdaulat, berdikari dalam , berbudaya dalam kebudayaan Indonesia.

Untuk itu Prof Ermaya, meminta agar mahasiswa harus belajar untuk menghadapi Proxy War dan Kondisi ketidakpastian dunia saat ini. “Perlu dipahami, Proxy War dan Ketidakpastian itu ada dua, yakni perang fisik seperti Rusia dan Ukraina saat ini, dan ada juga perang yang tidak terlihat,”sebutnya.

Olehnya Ia menitip pesan kepada mahasiswa agar Ideologi Pancasila harus tetap dijaga, jangan sampai digantikan oleh idiologi transnasional yang radikal, ekstrim, dan bahkan tidak segan-segan memusuhi negaranya sendiri. Jika itu terjadi,  maka harapan Indonesia menjadi pemimpin dunia 2045 akan sia-sia.

Ketua STIA Pembangunan Palu, Dr. H. Nasir Mangngasing, M.Si mengucapkan terimakasih atas kehadiran dan kesediaan Prof Ermaya hadir di Kampus STIA Pembangunan Palu mengisi kuliah tamu, mentransfer pengetahuan, sekaligus memberikan motivasi kepada mahasiswa kampus itu untuk siap survive menghadapi tantangan kedepan.

“Terimakasih Prof, atas kehadirannya, ini suatu kehormatan bagi kami Sivitas Akademika STIA Pembangunan Palu, didatangi Staf Ahli Presiden mengisi kuliah tamu, mentransfer pengetahuan, sekaligus memberikan motivasi kepada mahasiswa kami untuk siap survive menghadapi tantangan dunia kedepan,”sebut Dr Nasir.

Ilmu dan wawasan tersebut kata Nasir, sangat bagi mahasiswa, dan akan menjadi bekal mereka kedepan, apalagi dalam kuliah tamu itu membahas kondisi nasional hingga dunia saat ini. ENG