SULTENG RAYA– Terbatasnya lahan hijau di perkotaan jadi salah satu masalah lingkungan yang banyak mendapatkan sorotan. Lahan hijau sangat berperan penting untuk kesehatan, juga dapat dimanfaatkan untuk bertani dan berkebun yang hasilnya dapat dikonsumsi oleh masyarakat.

Selalu ada jalan bagi yang ingin berusaha, lahan terbatas tidak menjadi halangan bagi masyarakat Kelurahan Kuripan, Kota Banjarmasin yang tergabung dalam kelompok Dasawisma Pelangi Baru. Lewat dukungan yang diberikan oleh dan Ikatan Wanita Bank Rakyat Indonesia (IWABRI) dalam program Bertani di Kota (), masyarakat mendapatkan keahlian baru, yaitu bertani dengan memanfaatkan lahan sempit atau yang ada di sekitar lingkungan mereka.

BRI Peduli membantu Masyarakat dalam mengoptimalkan lahan yang ada sehingga mampu memberikan manfaat, baik dari sisi sosial, ekonomi maupun pelestarian lingkungan. Tidak hanya memberikan fasilitas berupa infrastruktur dan bibit saja, BRI juga memberikan agar mereka bisa mengelola lahan urban farming-nya sendiri.

“Berkat bantuan dari BRI serta IWABRI wilayah Banjarmasin, alhamdulillah kampung kami jadi tambah bagus, bersih, dan asri,” ungkap Mutiara, ketua kelompok Dasawisma Pelangi Baru.

Kata dia, manfaatnya tak hanya sebatas membuat lahan kota menjadi lebih hijau, namun hasil panennya dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan gizi masyarakat sekitar.

“Alhamdulillah masyarakat disini kebutuhan gizinya tercukupi dengan adanya sayur mayur yang melimpah seperti terong, lombok, sawi dan lain sebagainya. Manfaat masyarakat kita menggunakan lahan yang ada di sini, jadi tidak perlu pusing-pusing lagi pergi ke pasar,” lanjutnya.

Mutiara dengan puas menyampaikan bahwa hasil dari sayuran hidroponik ini sudah mampu menghasilkan. Hasil penjualan sayuran dimasukkan ke dalam kas Dasawisma dan dikelola untuk pembelian bibit, nutrisi dan pemeliharaan tanaman.

Manfaat Urban Farming, Gizi Cukup Lingkungan Asri

Kini masyarakat telah merasakan manfaat dari kesuksesan urban farming. Diah, salah seorang warga berkata, “berkat bantuan ekosistem urban farming ini kami merasa sangat terbantu, sayuran yang dihasilkan bermanfaat untuk konsumsi rumah tangga. Fasilitas gazebo yang dibuat dapat dijadikan lokasi kegiatan belajar anak dan tempat bermain bersama. Semoga BRI sukses selalu”.

Kesuksesan Dasawisma Pelangi Baru dalam mengembangkan urban farming ini pun mendapatkan apresiasi dari Ibu Wali Kota Banjarmasin, Hj. Siti Wasilah. Ia berharap semoga apa yang dilakukan dapat menginspirasi masyarakat di lokasi lainnya. “Terima kasih untuk ibu bapak yang aktif di Dasawisma Pelangi Baru. Mudah-mudahan apa yang dilaksanakan ini bisa ditiru di kelurahan dan dasawisma lainnya. Inilah bentuk kerja sama dan kolaborasi, bagaimana dari Pemerintah kota melakukan pembinaan. Semoga semua berkah,” ungkapnya.

Adapun bantuan BRI Peduli yang diberikan diantaranya berupa sarana prasarana, pelatihan urban farming atau hidroponik, bantuan bibit tanaman, serta fasilitas gazebo untuk belajar dan bermain anak.

Terkait dengan bantuan tersebut, Corporate Secretary BRI Agustya Hendy Bernadi mengungkapkan bahwa BRI terus mewujudkan komitmen dan lingkungan dengan menyalurkan program yang secara nyata dapat mendorong perbaikan ekosistem lingkungan. Program BRInita merupakan komitmen nyata BRI untuk pelestarian lingkungan di tengah kota yang memanfaatkan lahan sempit di wilayah padat pemukiman.

“Program ini dilaksanakan di 18 kota di Indonesia. Kami berharap bantuan ini terus berjalan kontinyu untuk menjadi wadah positif bagi masyarakat. Semoga cerita di Kelompok Dasawisma Pelangi Baru tersebut menjadi kisah inspiratif yang dapat ditiru oleh kelompok-kelompok lainnya”, jelas Hendy.RHT