RAYA – Demi mewujudkan perekonomian Indonesia yang maju perlu adanya penggerak dalam hal meningkatkan inklusi keuangan, terus menunjukkan komitmennya untuk mendorong inklusi keuangan di Indonesia.

Hal itu selaras dengan salah satu visi BRI di 2025 yakni menjadi “Champion of Financial Inclusion”.

Direktur Bisnis BRI, Supari, mengungkapkan, perseroan terus mengoptimalkan sumberdayanya untuk memperluas jangkauan dan melakukan melalui pengembangan ekosistem pembiayaan di segmen usaha mikro dan . Mengingat segmen tersebut merupakan sumber pertumbuhan baru perseroan yang masih sangat besar potensinya di Indonesia.

“Inklusi, pemberdayaan dan pemerataan itu sangat penting. Oleh karena itu kami yakin BRI yang core bisnisnya dan lebih spesifik lagi portofolio mikro mencapai lebih dari 40 persen, maka kami akan fokus melayani masyarakat seluas-luasnya untuk mendukung inklusi keuangan di negeri ini,” ucap Supari, Rabu (18/10/2023).

Supari menambahkan, dalam memperkuat pemberdayaan bisnis mikro, BRI terus berkomitmen mengimplementasikan prinsip-prinsip (Environmental, Social & Governance).

Hal itu mengingat segmen bisnis mikro menjadi backbone pertumbuhan BRI, di mana porsi kredit mikro BRI terus meningkat dari tahun ke tahun, dari 34,3 persen pada 2018 naik menjadi 43 persen pada akhir kuartal II 2023, dan ditargetkan mencapai 45 persen pada 2025 mendatang.

Sebagaimana financial inclusion BRI, perseroan menargetkan kontribusi 70 persen terhadap peningkatan inklusi keuangan pada 2024 atau sebanyak 121,6 juta nasabah. Pada 2023 ini, BRI menargetkan kontribusi 65,4 persen terhadap inklusi keuangan atau sekitar 107,5 juta nasabah.

Strategi pemberdayaan BRI berada di depan pembiayaan sehingga perseroan mampu membangun risk appetite yang lebih baik untuk menjangkau setiap level entrepreneurship dengan berbagai skema yang sesuai kapabilitas nasabah.

Mengacu pada empowerment framework yang dimiliki BRI, perseroan membagi target inklusi keuangan sesuai dengan level entrepreneurship nasabah dimana level terbawah/level dasar yakni unfeasible unbankable. Lalu level tengah yaitu feasible unbankable, dan level paling atas yaitu feasible bankable.

Artinya, fokus BRI tidak hanya pada pembiayaan dan bantuan materil untuk segmen mikro, melainkan juga dengan journey pemberdayaan yang di antaranya berbentuk pelatihan dan literasi bisnis.

“Tentunya kalau kita mau mengangkat UMKM ini betul-betul jadi kontributor perekonomian, maka kita harus membangun kapabilitas di sektor tersebut, dalam hal ini kapabilitas empowerment atau pemberdayaan,” pungkasnya. RHT