SULTENG RAYA – menandatangani perjanjian yang mengikat dengan Manara Minerals, perusahaan patungan antara Ma'aden dan Public Investment Fund Arab Saudi, di mana Manara Minerals akan berinvestasi di Base Metals Limited (VBM), perusahaan induk entitas untuk bisnis logam transisi energi Vale, dengan perusahaan tersirat sebesar 26 miliar US dollar.

Sejalan dengan itu, Vale dan perusahaan Engine No. 1 mengadakan perjanjian yang mengikat di mana Engine No. 1 akan berinvestasi di VBM dengan persyaratan yang sama. Total imbalan yang harus dibayarkan kepada VBM berdasarkan kedua perjanjian tersebut adalah 3,4 miliar US dollar, untuk kepemilikan sebesar 13 persen.

Dalam keterangan tertulis yang diterima, Rabu (2/8/2023), kemitraan strategis ini akan mempercepat program modal VBM yang diperkirakan sebesar 25-30 miliar US dollar sepanjang dekade berikutnya dan membantu mendorong potensi peningkatan yang signifikan dalam produksi VBM dari sekitar 350kt per tahun menjadi 900kt per tahun dalam tembaga dan dari sekitar 175kt per tahun menjadi lebih. dari 300kt per tahun dalam nikel.

Program itu akan menghasilkan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi, peluang pengadaan dan pemasok serta manfaat ekonomi di masyarakat di seluruh lingkup mineral penting utama tempat VBM beroperasi di Brasil, Kanada, dan Indonesia.

Nilai total sebesar 3,4 miliar US dollar akan dibayarkan secara tunai kepada VBM pada saat penyelesaian , bergantung pada kondisi penyesuaian yang lazim. Manara Minerals akan memiliki 10 persen VBM, sedangkan Engine No. 1 akan memegang 3 persen saham. Penyelesaian transaksi diharapkan terjadi di 1Q24, bergantung pada kondisi preseden, termasuk persetujuan dari otoritas regulasi terkait.
“Kami melihat investasi strategis ini sebagai tonggak utama dalam perjalanan kami untuk mempercepat pertumbuhan yang terus meningkat dalam platform bisnis Energy Transition Metals, menciptakan nilai jangka panjang yang signifikan bagi seluruh pemangku kepentingan kami,” kata CEO Vale, Eduardo Bartolomeo.
“Dengan portofolio kami yang berkualitas tinggi, kami diposisikan secara unik dalam pemenuhan permintaan logam hijau yang terus meningkat, yang penting untuk transisi energi global, sambil tetap berkomitmen pada praktik sosial dan lingkungan yang kuat serta pertambangan yang berkelanjutan,” ujarnya menambahkan.

Direktur Eksekutif Manara Minerals dan CEO Ma'aden, Robert Wilt, mengatakan, investasi Manara Minerals ke Vale Base Metals menandai investasi besar pertama kami ke sektor pertambangan global.

Investasi strategis itu, kata dia, menandakan kepercayaan perusahaan pada bisnis mineral strategis Vale dan akan memfasilitasi pertumbuhan portofolio aset kelas dunia VBM di semua negara tempat VBM beroperasi.

“Manara Minerals membawa modal jangka panjang, pengalaman pertambangan, dan pengetahuan sektor yang mendalam, dan akan bertindak sebagai mitra strategis utama dalam ketahanan rantai pasokan global dan upaya transisi energi,” katanya.

Selanjutnya, Pendiri Engine No. 1, Chris James, berkata, pihaknya bangga mendukung Tim Vale Base Metals dalam mendorong tahap pertumbuhan berikutnya untuk aset penting ini.

“Vale Base Metals berada di posisi untuk memasok bahan baku yang bersumber secara bertanggung jawab, yang dibutuhkan untuk membangun infrastruktur masa depan,” katanya.

Head of Private Capital Engine No. 1, Erik Belz, menambahkan, misi modal swasta perusahaanya adalah bermitra dengan perusahaan untuk menciptakan nilai dengan mengoperasikan aset dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan sambil mengirimkan bahan-bahan penting.

“Kami berharap dapat membangun platform penting ini bersama Vale Base Metals,” terangnya.

LATAR BELAKANG TRANSAKSI

Dalam 18 bulan terakhir, Vale telah mengambil serangkaian tindakan strategis untuk memposisikan bisnis Energy Transition Metals-nya sebagai pilihan pemasok mineral penting.

Ini termasuk penciptaan VBM untuk mendorong efisiensi operasional dan memanfaatkan platform komoditas yang menghadap ke masa depan yang berbeda, didukung oleh struktur tata kelola baru dan dewan khusus dengan keahlian industri yang mendalam, dipimpin oleh Mark Cutifani.

VBM ditempatkan secara unik sebagai produsen nikel terintegrasi terbesar di Amerika Utara dan di antara bisnis tembaga terbesar secara global dengan skala, sumber daya, dan modal untuk menghasilkan mineral penting yang vital bagi megatren dekarbonisasi dan elektrifikasi global.

Perusahaan telah mendapatkan kesepakatan untuk memasok nikel rendah karbon dan kemurnian tinggi ke pembuat mobil besar dan secara strategis berfokus pada perluasan umur tambang dan pengembangan proyek pertumbuhan di seluruh portofolio.

Untuk nikel, ini termasuk furnace ke-2 Onça Puma di Brasil, proyek Pomalaa dan Morowali di Indonesia, dan ekspansi tambang Voisey Bay di Kanada.

VBM merupakan satu dari 10 produsen tembaga teratas di Amerika dengan basis operasi yang terkonsentrasi di Brasil, yang mencakup deposit tembaga terbesar di negara itu. Lokasinya Salobo memiliki sisa usia 40 tahun lebih, dilengkapi dengan rangkaian proyek pengembangan dan pertumbuhan yang kuat, mulai dari Alemão, Cristalino dan Bacaba di Brazil, hingga proyek Hu'u berskala besar di Indonesia. RHT