RAYA – Sebanyak 83 calon Bintara mulai menjalani pendidikan di Sekolah Negara (SPN) di Labuan, Kabupaten , Sulawesi Tengah (Sulteng) selama lima bulan ke depan.

Hal itu ditandai dengan upacara pembukaan Pendidikan Pembentukan Bintara (Diktukba) Polri gelombang I tahun 2023 yang dipimpin Wakapolda Sulteng, Brigjen Pol. Hery Santoso selaku  Inspektur Upacara, Selasa (7/2/2023).

“Selamat datang di lembaga pendidikan dan Polri, tempat para siswa sekalian akan dididik, ditempa, dan dilatih menjadi insan Tribrata yang professional, bermoral, serta memiliki mental dan integritas yang baik,” kata Wakapolda Sulteng membacakan amanat Kalemdiklat Polri.

Sesuai dengan kebijakan dalam transformasi polri yang presisi pendidikan menjadi aspek penting dalam mempersiapkan SDM Polri yang unggul di era Police 4.0, Polisi yang mampu menjawab tantangan di era dan harapan masyarakat yang semakin tinggi kepada polisinya.

“Kehadiran dan prilaku Polri di lapangan akan menentukan wajah polri dan tingkat kepercayaan masyarakat, oleh karena itu pendidikan ini harus dirancang dengan mengutamakan kualitas dan memberikan porsi pembelajaran yang lebih besar kepada praktik kerja lapangan dan pembentukan karakter kebhayangkaraan,” jelas  Wakapolda Sulteng.

Ditempat yang sama, Kepala SPN Polda Sulteng, Kombes Pol. Heri Nooryanto menyebutkan, pendidikan ini dilaksanakan selama 5 bulan dengan 3 tahapan, pertama tahapan pola pembentukan dhasbara selama 1,5 bulan, tahap dua pembekalan profesi kepolisian selama 3 bulan dan terakhir latihan tehnis (latnis) dan latihan kerja (latja) kemudian pelantikan.

“Siswa pembentukan Bintara Polri berjumlah 83 orang yang merupakan hasil seleksi dalam pelaksanaan Anggota Polri Gelombang II tahun anggaran 2022,” sebutnya. */YAT