RAYA – Dalam memberikan layanan terbaiknya kepada masyarakat, selama periode libur 2024 kemarin, telah melaksanakan BRI Gerakan Siaga Terpadu () Ramadan dan Idulfitri (RAFI) 2024. Hal itu dilakukan untuk memastikan layanan dapat berjalan lancar melayani kebutuhan masyarakat.

Tercatat, selama 12 hari layanan RAFI setoran tunai ATM meningkat 24,5 persen (%) year on year dari yang sebelumnya Rp11,9 triliun pada 2023 menjadi Rp14,9 triliun pada 2024. Meskipun setor tunai di ATM mengalami kenaikan, namun untuk tarik tunai pada mesin ATM, tercatat turun 10% yoy menjadi Rp33 triliun dari yang sebelumnya Rp36,6 triliun pada 2023.

Hal ini sebagaimana yang telah proyeksikan BRI, yakni aktivitas transaksi keuangan akan meningkat seiring dengan libur hari raya Idulfitri. BRI pun telah mengantisipasi melalui optimalisasi channel-channel yang digunakan masyarakat untuk bertransaksi perbankan.

Direktur Retail Funding & Distribution BRI, Andrijanto mengungkapkan, selama periode libur lebaran 2024 perseroan juga telah menyiapkan uang tunai sebesar Rp34 triliun. Adapun BRIGesit RAFI merupakan operasi kesiapan seluruh , termasuk salah satunya adalah kesiapan perangkat e-Channel ATM, CRM dan EDC pada saat Ramadan dan Lebaran 1445 H.

Dalam program ini, terdapat lima aspek layanan utama yang disiapkan mulai dari ketersediaan kas, kesiapan Kantor , e-Channel support, Channel, IT & Network System, dan Campaign Program. Jumlah aspek ini menunjukkan terjadinya perluasan ruang lingkup program BRIGesit tahun-tahun sebelumnya.

Menurunnya transaksi penarikan uang tunai di ATM BRI tak lepas dari penetrasi BRImo yang terus dilakukan dengan gencar oleh perseroan.

“BRI senantiasa melakukan pengembangan berkelanjutan pada BRImo yang saat ini memiliki lebih dari 100 fitur dan layanan yang memudahkan masyarakat bertransaksi salah satunya untuk berbelanja di merchant dengan dan EDC BRI,” ujar Andrijanto. RHT