RAYA – Komunikasi yang efektif menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan perusahaan dalam mengampanyekan visi dan misinya.

Kali ini, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk kembali memboyong internasional di bidang komunikasi, dinobatkan sebagai Best ‘Government Public Relations in Indonesia' di ajang The 4th PR Excellence Awards 2023 yang diselenggarakan di Ho Chi Minh City, Vietnam pada 8 September 2023 lalu.

Terkait dengan penghargaan yang diterimanya, Wakil Direktur Utama BRI Catur Budi Harto mengatakan bahwa pihaknya mengapresiasi penghargaan yang diberikan untuk BRI.

“Terima kasih untuk predikat yang disematkan kepada kami. Hal ini menjadi pendorong semangat bagi kami untuk terus melakukan kegiatan kehumasan khususnya dalam rangka memberikan pelayanan yang untuk nasabah sekaligus masyarakat Indonesia,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Sulteng Raya, Rabu (27/9/2023).

Selama ini, kata dia, BRI telah melakukan berbagai campaign komunikasi terkait keberhasilan transformasi yang dijalankan oleh perseroan secara konsisten. Tak hanya itu, BRI juga concern terhadap -edukasi yang berkelanjutan serta menyesuaikan perkembangan isu. Seperti halnya terkait beragam modus penipuan kejahatan perbankan yang banyak merugikan masyarakat.

BRI terus mengedukasi nasabahnya agar meningkatkan kewaspadaan dan terhindar dari segala jenis bentuk modus penipuan/kejahatan perbankan. Sebagai bentuk upaya memerangi (), BRI rutin memberikan tips serta langkah antisipatif menghadapinya.

Ini menjadi bagian dari tujuan BRI yang terus berupaya, tak hanya men-deliver economic value, tetapi juga social value kepada masyarakat. Menurutnya, BRI akan terus membangun pola komunikasi yang efektif, terbuka, dan relevan serta menyebarkannya di berbagai kanal komunikasi.

Komunikasi yang baik, menurutnya adalah harus berani dan terukur. Terdapat tiga hal yang menjadi pilar dalam berkomunikasi ke publik. Pertama, harus ada ‘aturan yang jelas' yang mendasari sebuah isu komunikasi dan memastikan bahwa ‘tidak melanggar peraturan'. Kedua, menampilkan data dan fakta yang akurat, tidak sekedar narasi normatif yang tidak menjawab masalah. Ketiga, membangun narasi yang jujur dan memberikan manfaat dan berguna untuk masyarakat.

Catur mengungkapkan bahwa di tengah kebangkitan ekonomi pascapandemi, BRI juga terus membagikan semangat positif melalui narasi yang membangun optimisme dan jurnalistik positif. Sehingga komunikasi yang dibangun pun mampu mendorong masyarakat, khususnya para pelaku usaha untuk optimistis membangun usahanya terus berkembang.

Sebagai contoh, beragam inspirasi dibagikan BRI melalui kisah inspiratif dengan kemasan menarik, seperti kesuksesan nasabah binaan BRI, berbagai program yang inovatif, hingga edukasi aman bertransaksi ke masyarakat. Disamping itu, BRI juga mengkomunikasikan melalui ‘role modelling' atau dengan memberi contoh berbagai pihak melalui berbagai program yang memberikan kebermanfaatan kepada masyarakat luas, contohnya dalam penerapan (Environmental, Social, dan Governance) melalui program BRI Menanam.

“Ke depan, BRI akan terus berkomunikasi dengan menyebarkan narasi-narasi positif yang membangun optimisme dan memberikan kebermanfaatan, tak hanya terkait aspek economic value, tetapi juga dalam hal social value,” pungkasnya. RHT