RAYA – Dinas (Dinsos) Kota bersiap melakukan verifikasi ulang penerima bantuan modal usaha yang masuk Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Kepala Dinas Sosial (Dinsos) , Susik, mengatakan, langkah tersebut sebagai upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Palu agar bantuan tepat sasaran.

“Kuota DTKS untuk saat ini sebanyak 149.000 jiwa dan kuota ini sudah penuh, sehingga kita akan melakukan verifikasi kembali. Kita akan lakukan , kita keluarkan yang sudah mampu dan kita buatkan pernyataan. Karena masih banyak yang ingin masuk tapi tidak mampu,” kata Kadis Susik kepada Sulteng Raya, Senin (28/8/2023).

Ia berharap, penerima bantuan yang masuk dalam DTSK, namun telah mapan dan berkembang, dapat secara sadar mengajukan pengunduran diri dari DTSK.

“Harapan kami, penerima bantuan yang sudah mapan dan berkembang, dapat secara sadar mengajukan diri untuk dikeluarkan dari DTSK,” ucapnya.

Sementara itu, bagi masyarakat yang ingin masuk dalam DTKS, agar bersabar, mengingat proses pengajuannya sangat panjang dan membutuhkan waktu dua hingga tiga bulan.

“Bagi masyarakat yang belum masuk dalam data, tolong bersabar, karena Pemerintah Kota Palu masih berupayah menggenjot PAD supaya anggaran-anggaran untuk bantuan masyarakat kurang mampu bisa dapat dilayani,” ucapnya.

Ia juga berharap, masyarakat penerima bantuan modal usaha harus benar-benar memanfaatkan bantuan untuk pengembangan usahanya, sehingga dapat berkembang dan mampu meningkatkan kualitas hidup mereka.

“Perilaku masyarakat kita yang harus diubah, mereka juga harus berupaya bukan hanya kita saja Pemerintah yang berupaya tetapi mereka juga harus mengupayakan kehidupan mereka dengan bantuan yang kita sudah berikan. Mereka harus bertekad memanfaatkan bantuan tersebut dengan baik untuk mengembangkan usaha mereka,” ucapnya.JAN