RAYA – Koordinator lapangan (Korlap) Persatuan Alumni Narapidana Teroris NKRI Seluruh Indonesia (PANNSI), Ustaz Sofyan Tsauri, melakukan kunjungan kerja (kunker) ke Mapolres Banggai untuk memberikan ceramah Kamtibmas dalam rangka pencegahan radikalisme dan intoleransi di wilayah guna mewujudkan yang Presisi, di aula Maleo Banggai, Senin (13/3/2023).
Kegiatan ini dibuka oleh Wakapolres Banggai, Kompol Margiyanta didampingi Kabagren Polres Bangkep, AKP Yuswanto serta diikuti PJU dan Kapolsek Polres Banggai, Kasi Humas Polres Bangkep, AKP Abdul Khalik, Kasi Propam Polres Bangkep, Iptu Partono, personel Polres Bangkep, Bhayangkari Cabang Banggai dan Bangkep serta seluruh Bhabinkamtibmas
Dalam sambutan Wakapolres Banggai menyampaikan, terima kasih kepada Ustaz Sofyan Tsauri sudah berkenan hadir untuk memberikan ceramah Kamtibmas dalam berbagai pengalaman sebagai upaya pencegahan radikalisme dan intoleransi.
Sementara, Ustaz Sofyan Tsauri yang juga seorang mantan Napiter dan anggota Polri itu mengatakan, yang membuat orang menjadi teroris adalah ideologi dan paham teroris yang sangat massif. “Siapa saja bisa terpapar radikalisme, tidak memandang usia dan status sosialnya,” kata Sofyan Tsauri.
Ia juga mengatakan, pemikiran teroris ini mengancam, meskipun masih radikal intoleran belum sampai teroris. “Intoleran adalah tangga menuju teroris menjadi bibit dan lama-lama jadi teroris. Semua pelaku terorisme berawal dari intoleran dan radikalisme olehnya itu perlu ditumbuhkan sikap toleransi ditengah-tengah masyarakat,” terangnya.
Ustaz Sofyan Tsauri berharap, kepada yang bertugas di Polres Banggai dan Polres Bangkep agar tidak terpapar paham radikalisme. Karena ancaman terorisme bukan cuma mengancam Poso dan Indonesia tapi juga mengancam negara lain yang sudah terpapar radikalisme.
“Jangan sampai terjebak dengan pendidikan, tarbiyah atau majelis yang intoleran. Hati-hati dalam menyekolahkan anak, agar terhindar paham radikalisme,”pesannya.
Pancasila sambungnya, adalah kekayaan kita, hindari konflik komunitas ditengah masyarakat karena setiap konflik adalah peluang bagi teroris, jangan sedikitpun diberi ruang karena Polri adalah benteng bangsa ini. */MAN