oleh

Sulteng Kirim Beras 3.000 Ton ke Sulut

SULTENG RAYA – Provinsi Sulawesi Tengah sejak 1984 sudah swasembada beras dan rencana kembali akan mengirim 3.000 ton ke Sulawesi Utara.

Kepala Divisi Regional Perum Bulog Sulteng, Khosim, Kamis (26/10/2017) mengatakan sebelumnya mengirim beras ke Sulut sebanyak 2.000 ton.

“Kami kembali mendapat perintah dari Bulog Pusat untuk mengirim beras ke Sulteng sebanyak 3.000 ton,” kata dia.

Dengan demikian, selama 2017 ini, Sulteng menompang kebutuhan pangan, khususnya beras masyarakat di Provinsi “nyiur melambai” itu mencapai 5.000 ton.

Khosim menjelaskan beras sebanyak tersebut, semuanya merupakan hasil dari pengadaan lokal.
Beras yang ada di gudang Bulog saat ini, semuanya beras hasil panen petani tersebar di sejumlah sentra produksi beras di kabupaten/kota di Provinsi Sulteng.

Baca Juga :   Bank Mandiri Dorong Pembukaan Rekening Nasabah Langsung Aktivasi Livin’

Ia mengaku pada 2017 ini, Bulog Sulteng ditargetkan mandiri dalam hal pengadaan beras untuk memenuhi kebutuhan stok nasional yang antara lain diperuntukan bagi penyaluran rastra beras untuk warga sejahtera (dahulu raskin/beras untuk warga miskin).

Keberhasil mengirim beras ke provinsi lainnya, menurut Khosim karena realisasi penyerapan beras petani di Sulteng cukup tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Hingga kini, kata dia, Bulog Sulteng sudah merealisasi pembelian beras petani sekitar 36 ribu ton dari target atau prognosa yang ditetapkan Perum Bulog Pusat sebanyak 42.160 ton.

Sementara kebutuhan penyaluran setiap tahunnya di Sulteng sekitar 32.000 ton.

“Itu sebabnya, Bulog Sulteng bisa mengirimkan beras kepada Bulog Sulut yang selama ini masih membutuhkan pasokan beras dari luar,” katanya.

Baca Juga :   BSI Area Palu Berbagi Paket Iftar dan Sembako Senilai Rp40 Juta

Kebetulan, Sulut bertetangga langsung dengan Sulteng. Makanya untuk kebutuhan beras masyarakat Sulut dipasok oleh Bulog Sulteng yang pada tahun ini sudah mandiri dalam pengadaan beras stok nasional.
Bahkan, kata dia, ke depan Bulog Sulteng kemungkinan besar mengirim beras ke daerah lain seperti Maluku yang sampai sekarang ini juga masih defisit stok beras.ANT

News Feed