oleh

Holding Tingkatkan Interlink Digital Segmen UMKM dan Ultra Mikro

-Ekonomi-dibaca 67 kali

SULTENG RAYA – Hadirnya Holding Ultra Mikro (UMi) yang melibatkan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. sebagai induk, dan PT Pegadaian (Persero) serta PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM diyakini akan mampu memperkuat interlink digital di segmen UMKM dan usaha ultra mikro nasional.

Hal itu diungkapkan pengamat perbankan dari Universitas Bina Nusantara Doddy Ariefianto. Menurutnya, pada saat pandemi interlink (mempersambungkan) digital di segmen tersebut sudah terkelola cukup baik.

Pasalnya, di masa pandemi masyarakat cenderung bertransaksi secara daring dan mengurangi interaksi secara langsung termasuk dalam kegiatan ekonomi. Karena itu, dia menilai ke depan ekonomi digital akan lebih dominan.

Terlebih, pemerintah melalui Kementerian BUMN menyiapkan rencana strategis jangka panjang penguatan ekosistem usaha UMi melalui kehadiran Holding UMi. Di mana melalui Holding UMi, sinergi dan integrasi digital akan digencarkan pula ketiga entitas pelaku Holding UMi dalam menjalankan bisnis memperkuat ekosistem usaha UMi nasional.

Baca Juga :   Integrasi Rampung, Layanan Digital BSI Semakin Kuat

  Holding Ultra Mikro pun akan menjadi mitra bagi pelaku usaha wong cilik dengan produk pembiayaan dan pemberdayaannya melalui digitalisasi layanan jasa keuangan. “Tentu Holding Ultra Mikro akan dapat memperkuat interlink ekonomi digital ini dengan produk pembiayaannya. Terlebih BRI sudah cukup kuat dengan banyak cabang dan dibantu oleh Pegadaian dan PNM,” jelas Doddy.

Doddy pun menilai di tataran internal holding, setiap anggota akan mengoptimalkan semua sumber daya yang dimiliki. Sehingga melalui integrasi tersebut penguatan interlink digital pelaku usaha ultra mikro semakin maksimal.

“Permintaan secara nasional terkait interlink digital di segmen tersebut nantinya akan terpenuhi lebih baik. Karena digitalisasi ini mau tak mau harus menyentuh hingga pelaku usaha di tataran bawah. Karena akan lebih aman dan memberikan jasa layanan yang lebih efisien,” imbuhnya.

Baca Juga :   Gubernur: Mari Akses KUR untuk Pemulihan Ekonomi di Tengah Pandemi

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama BRI Sunarso mengamini jika interlink digital menjadi salah satu tuntutan utama dalam pengembangan bisnis di masa depan. Khususnya ketika memacu sumber pertumbuhan baru melalui Holding UMi.

Bahkan, kata Sunarso, penguatan digitalisasi termasuk secara interlink adalah salah satu sasaran transformasi perseroan untuk mempertahankan keberlanjutan pertumbuhan di masa depan.

“Jadi kalau memang tuntutannya digitalisasi ya gak mungkin dong kita akan manual terus, wong nasabahnya saja semua sudah pakai digital masa kita akan tetap pakai business model yang manual. Dengan dibentuknya holding ini, maka satu, kolaborasi dan didigitalkan. Maka kemudian digitalisasi itu yang akan menurunkan dua hal, operational cost-nya akan turun kemudian operational risk-nya akan turun,” ujarnya menjelaskan.

Baca Juga :   Vale Produksi Nikel 18.127 Metrik Ton TW III 2021

BRI, Pegadaian dan PNM pun telah mempersiapkan platform UMi Corner terkait interlink digital. Melalui platform tersebut akan terkoneksi secara langsung dengan existing digital platform BRI, Pegadaian dan PNM, antara lain BRI e-FORM, BRISPOT (aplikasi proses pinjaman digital BRI), BRILink Mobile (aplikasi digital untuk Agen BRILink), Selena (Sistem Pengelolaan Pipeline Penjualan Pegadaian), Aplikasi Agen Pegadaian, serta Inisiasi Mekaar (aplikasi proses pinjaman digital PNM).*/RHT

Komentar

News Feed